Wednesday, 9 January 2008

penawar...


Terasa diri ini begitu lemah sekali. Lemah kerana graf iman yang menurun. Seolah-olah badai futur datang melanda. Ah, begitu kuat sekali badai ini. Sukar untukku menentangnya. Ibadah tidak lagi terasa manis bagiku. Solat hanya menjadi permainan fizikal sahaja, tanpa ruh yang selalunya turut serta. Seolah-olah si tidur yang sedang mengigau, berkata-kata tanpa menyedari maksudnya. Tatkala itu, aku bangkit mencari ubatnya. Ubat yang telah berada di depan mata. Cuma tiada kekuatan untuk mendapatkannya. Ia ialah Kalamullah, pengubat segala duka, penawar segala sengsara dan pengingat bagi yang alpa. Lantas kubuka kitab suci itu. Terasa suatu aura yang menenangkan badai yang bergelora. Kalimah-kalimahnya ku alunkan dengan penuh penghayatan. Ruh ketenangan meresap ke jiwa. Bayu keimanan menghembus lembut ke hati dan menjalar ke seluruh tubuh. Kekuatan mula terasa….





1 comment:

S y i d a said...


seronoknya kalau kita dapat terus berada dalam penawar tu. tp syg iman ni rse mcm papan kt tgh2 lautan. kt mne nk cari kstabilan?